Sabtu, 27 Oktober 2012

sidat progo

sidat kembang

Sidat kembang

Sidat kembang (Anguilla marmorata) sudah mulai jarang di perairan sekitar kita, akibat berbagai tekanan kegiatan manusia, berbeda dengan sidat biasa / sidat anjing (Anguilla bicolor) yang jumlahnya lebih banyak karena kebanyakan hidup di sungai besar di dataran rendah.
Sidat kembang lebih senang di perairan yg jernih dan berbatu di daerah pegunungan, dengan warnanya yg kuning berkembang2 coklat spertinya antik juga dipiara.

Ini ada beberapa foto2 sidat kembang, foto2 awal yg agak gedean, berikutnya yg agak kecilan bersama sidat biasa. Maaf foto agak gelap.

Jumat, 26 Oktober 2012

report singkat trip mancing ber-2 orang saja sama boss Pieter dari Tempuran-Ciparage 28-29 Agt-08

From: Onesiphorus C. Andoko

  *ALKISAH:*

Berangkat tgl. 28 Agt 08, malem jam 9.00 start dari Cikarang.
Ngikutin jalan tol ampe Cikampek abis, belok kiri ikut jalur pantura, lalu
gak lama ketemu pertigaan Cikampek/Karawang dgn Cirebon/Pamanukan.
Ambil kanan ikut jalur pantura ke arah Pamanukan.
Gak lama,  kita mulai clingak-clinguk cari jalan ke Cilamaya,  ternyata
bener tanda jalannya sudah tidak ada. (atau bisa jadi tidak kelihatan karena
dah malam hari.
Sempat hampir kelewatan tikungannya, berenti bentar tanya orang,  lalu belok
kiri utk masuk jalan yg benar ke arah Cilamaya.  Waktu itu sekitar 10.30

Jalan lurus terus mengarah ke Utara. Cukup jauh juga, kalo dak salah +/- 17
km dari pertigaan Pantura - Cilamaya.
17 km baru ketemu pertigaan ke Tempuran-Ciparage.
Namun,  karena masih gak tau jalan,  maka kita malah memulai rute
kesasar...hehehe....bukannya belok ke Tempuran-Ciparage, kab.Karawang,
malah naik terus ke utara...dan tambah kesasar.  +/- ada kali 20 km sendiri
kesasar hingga pertengahan jalan menuju Babakan, kab. Subang. lalu akhirnya
diputuskan kembali saja ke Tempuran.   thanks to mr.XX nomer 4 yang baik
hati mengarahkan jalan.    (karena sebelumnya ada 2-3 orang mr.XX yang bikin
kita kesasar). Saat  itu waktu dah sekitar jam 12.00 tengah malam.

Maklum patokan kita adalah tulisan Cilamaya,  walau ternyata Cilamaya adalah
nama desa yang masih jauh dari muara sungai.
Muara sungainya itu diseputaran situ rupanya ada 3.
#1. Babakan, kab. Subang.
#2. Tanjung baru, kab. Karawang. (katanya sekalian ada tempat wisata pantai
& pemancingan)
#3. Tempuran Ciparage, kab. karawang.

Walhasil,  kembali ke pertigaan Tempuran - Ciparage.  Patokannya toko
Alfamart. Segera belok, mobil jalan santai,  maklum gak tau jalan & gak tau
medan,  timbang  as roda patah atau malah kita nabrak sesuatu krn kita gak
tau medan.  Jalan lurus kearah timur sekitar 13-14 km (dipertengahan jalan
ketemu pertigaan  ke Tanjungbaru, tapi disarankan kalo mau mancing berangkat
dari Tempuran Ciparage aja)  sebelum ketemu pertigaan bertugu batu.
Ambil haluan kiri,  akhirnya sudah dirute jalan yg benar menuju
Tempuran-Ciparage.
Jalan serupa & serusak jalan menuju Pakis / Sungai Buntu tempo hari.
berliku, berbatu, anjrut-anjrutan & berdebu.
Setelah 3-4 km dari tugu batu tadi,  akhirnya kita sampe di desa tepi laut.
Tempuran-Ciparage.

Segera nanya penduduk sekitar mengenai kapal mancing,  akhirnya dapat sewaan
450 rb utk mancing dgn kapal nelayan.
Waktu sudah menunjukkan pukul 1.30.  Setelah ngobrol2 dulu dgn nelayannya,
siap2, nunggu solar dateng, dan chit-chat seperlunya akhirnya naik kapal &
mulai berangkat sekitar jam 2.30.

*MANCING:*

Kapal khas nelayan Indramayu-Cirebon.  Tuk-tuk diesel,  gede bisa buat ber10
pemancing, melaut dlm gelap pekatnya malam.  Untung gak ujan,  langit cerah
berbintang.  melaut menuju arah pengeboran,  rute rutin para nelayan.  Tiba
di spot pertama sudah kira2 jam 4.30,  Nelayan buang jangkar & langsung
molor.  Kita berdua yang celingukan, wah masih gelap banget,  matahari belum
mulai ufuk.
Masang kail & umpan dibawah lampu led putih.  Dah gitu mulai mancing.

Mata masih sepet bin ngantuk....Ombak membuai....Kepala mulai
gayeng...sialan gara2 dah lama gak ke laut nih.
kail sepi sambutan....setelah waktu jam 5.30 - 6.00 mulai dah,  ada
sentilan-sentilan ke pancing...  Rupanya ikan-ikan juga tau jam
tidur....hehehehe
Boss Piter,  strike pertama...Kerong-kerong yah?...(CMIIW).
Berikutnya strike 2 x lagi lupa ikan apa,  tapi ya gitu size kecil-sedang
aja.   Baru gue ikutan strike,  naik pertama  si AYAM-AYAM,  mayan gede...
Pas strike pertama,  eh si boss Pieter,  mulai ritual sembah sujud kepada
air...Hehehehe.  Gue masih gayeng,  tapi sanggup bertahan hingga spot ke 4
baru semabah sujud juga. :))

Setelah itu pindah-pindah spot tetap diseputaran pengeboran2 juga. Gue ingat
persis rupanya pengeboran yah itu-itu juga yg dimaksud sama nelayan Pakis,
nelayan Sungai Buntu & nelayan Ciparage.   Mereka berkutat mencari ikan yah
di situ-situ juga.    ketemu kapal mancing lain yg berangkat dari Sungai
buntu.
Ikan yang diangkat kali ini relatif lebih kecil dibanding waktu dulu mancing
dari Pakis / Sungai Buntu.
Pertanda yg mengkhawatirkan dari aktivitas trawl disekitar situ.    Walhasil
mancing berjam-jam hanya dapetnya mayoritas jenis kuniran, kerong-kerong
& selar ekor kuning, dan tentunya kerapu.   Bonus hanya 1 ekor ayam-ayam & 1
ekor kuwe kecil.  Tidak ada ikan tanda2/jenaha/kaci-kaci;  tidak ada kakap
merah;  tidak ada tengiri; tidak ada kembung; tidak ada bawal hitam.

Waktu mancing lebih pendek karena rupanya nelayannya bukan dari kategori
nelayan jago....hanya 1 orang senior dibantu 3 orang junior.  Dah gitu
ternyata solar yg dibawa pas-pasan punya.  Sial!
Niat menjangkau pengeboran/spot yg lebih jauh diutara akhirnya tidak
kesampaian karena setiap gerakan kapal,  harus menghitung kecukupan BBM.
Walhasil,  diputuskan segera kembali ke arah Ciparge aja lagi,  sambil
berhenti 1-2 x di spot yg dapat dijangkau.
Saat itu waktu dah jam 12.00 WIB,  perut dah keroncongan....tapi
hitung-hitungan sekalian bales ngerjain nelayannya utk kelaparan.
Akhirnya  angkat jangkar terakhir jam 02.00 siang!...Tiba di darat kembali
02.30 siang.  Sama-sama laper...nelayannya ngedumel...bodoh amat lah.
sumpelin ajah sama manisan Kurma,  hahahaha...

Setelah bayar-bayar,  beres-beres,  kitapun kembali ke arah Cikampek mulai
jam 2.30 siang.  Makan siang bin sore di Sate Maranggi, Cikampek,  baru
ngeloyor pulang via tol.   Capek, senang, kerinduan melaut & nyajen dah
terobati.  Hehehe....semoga,  bos Pieter sering-sering aja pulang
bekasinya.   Kita bisa Mancing lagiiii.
Boss Pieter,  sering-sering mancing yah.

*Nih ada no.HP nelayan Tempuran-Ciparagenya (sapa tau yg lain kalo punya
sempat bisa nyobain sendiri juga) : *
*Bp. Tarmidi,  juragan kapal - 0856 9976839*

Sebaiknya telpon 2 hari sebelum melaut utk pesan umpan udang hidup & kapten
kapal/abk yg senior.

Begitu ye,...laporan singkat dari trip mancing ber-2 dgn boss Pieter.
Tanggal 28-29 Agustus 2008 dari tempuran-Ciparage, Kab. Karawang.
Best regards,
Oni C. Andoko

Minggu, 21 Oktober 2012

Rabu, 17 Oktober 2012

ini spot yang kita bukan yah ?


From: "Arif YW"

liat tangga belakangnnya sama yang bagian warungnya itu bener ra yoh ? warunge ada kayu sama gedhek nya ga sih itu waktu itu.

Ketoke koyo warung angkriungan ada terpal tendanya.

Selasa, 16 Oktober 2012

bagarius yarelli

Ini ada beberapa foto2 yang lain yg sedang heboh tentang lele pemakan orang di India ini. Melihat gigi geligi'nya dan mukanya yg serem... Kayaknya masuk akal juga deh makan orang... He3...

semenjak ada heboh seperti ini nyari bibitnya susah bener... Padahal kemaren2 teman pada dapat di Bogor hasil kiriman dari Kalimantan.
Moga2 cepetan dapet deh... Biar bisa tak pasangin dengan tapah (wallago leeri) spesies pemakan orang lainnya.

Sabtu, 13 Oktober 2012

Rabu, 10 Oktober 2012

Peacock Bass - Sunu-Niko-Anto-Sigit-Chandra


From: Rusmin Noer

:--)

--
This message has been scanned for viruses and
dangerous content by MailScanner, and is
believed to be clean.

__._,_.___

Senin, 08 Oktober 2012