Kamis, 17 Desember 2009

Cerita dari Wakatobi [10 Attachments]

From: Wiwied

Cerita ini juga gw posting di Fishyforum.

Hari Minggu tgl 26 April kemarin gw sama Aan terbang ke Makassar dari
Kendari setelah sebelumnya sempet nginep semalem di rumah Yongkie Aruji,
rekan FF Kendari. Perjalanan ke Kendari ditempuh selama 8 jam dengan kapal
reguler dari kota Wanci - pulau Wangi wangi - Kab. Wakatobi.

Makasih buat Yongkie yang udah mo repot2 jemput kita di pelabuhan, traktir
makan malam, ngasih tumpangan tidur dan sekali lagi berepot2 ria nganterin
kita ke airport subuh2.

Lalu, dari awal April sampe tgl 26 ngapain aja?

Begini ceritanya:

Tgl 5 sore Aan nyampe di Makassar, lho? wong rencana brangkat ke Wakatobi
tgl 7 kok... ngapain tgl 5 dah sampe Makassar? Ternyata dia mesti kabur
cepet2 sebelum kakinya dirante sama mertuanya hehehehe....
Jadilah 1 hari nemenin si ngehek kliling2 Makassar.

Tgl 6 temen2 yang laen pada dateng, Peterson, Edigun, Rudy, Budi Otis,
Errie, Malemnya kita sempet wisata kuliner dulu di resto ikang bakar favorit
gw, Massipa.

Rencana brangkat tgl 7 pagi ternyata akhirnya baru bisa terlaksana tgl 9
subuh karena setelah checkup mesin sebelum brangkat mekanik gw nemu sesuatu
yang bermasalah, flends gearbox retak setelah pulang dari trip Takarewataya.
Terpaksa 2 hari dipake untuk reparasi ke bengkel bubut buat ngurusin flends
retak itu.

Tgl 9 jam 5 pagi kapal baru bisa kluar dari muara sungai Tallo karena air
baru pasang naik. Perjalanan ke Tanjung Bira melewati pesisir pantai Timur
dan Selatan pulau Sulawesi, dari mulai Takalar, Jeneponto, Bantaeng,
Bulukumba. Cuaca cukup bersahabat, seharan angin bertiup lemah dari arah
Tenggara, sepanjang jalan trolling tanpa sambaran karena gw lewat pesisir
yang dangkal cuma sekitar 20-30meteran aja.
Dan akhirnya jam 19 lewat kita baru sampe di dermaga Tanjung Bira.

Di mulut pelabuhan Tanjung Bira gw disambut sama Heri kecil, mantan crew
Kapten Herry Trolling waktu masih di kapal Semangat 1, Heri dengan
speedboatnya mandu kita masuk pintu pelabuhan ferri.

Di Tj. Bira kita brenti sekitar 2 jam untuk isi BBM dan air Tawar sama beli
pernak pernik cemilan dsb.

oh ya.. ada yang gw lupa, Theo brangkat sama 4 crew doank, 5 termasuk gw:

Rico: Mekanik ngerangkep kapten kapal ngerangkep tukang masak.
Apung: Tukang bantu2 masak sama jadi asistennya Rico.
Firman (Imang): Serabutan, tukang tidur, makannya banyak.
Muchtar (Mutha): Serabutan juga, tukang muntah2 sama tepar mabok laut,
sesuai namanya.

Crew yang 2 terakhir ini orang2 cabutan yang biasanya ga ada di kapal, tapi
karena si Jack (crew tetap) lagi akad nikah tgl 5 April trus resepsi
pernikahan tgl 19 April jadinya dia repot banget and ga bisa ikut trip ini.
Trus kapten kapal part timer Theo si Aswan juga tiba2 ilang ga nongol batang
idungnya entah kesambit setan apa, jadinya ya udah kapten ganti2an aja
antara gw sama Rico.

Nah kembali ke cerita....

Jam 21:30 kira2 kita kluar dari pelabuhan Tj Bira, angin masih dari arah
tenggara tapi kali ini sedikit lebih kenceng, alhasil kapal rada2 goyang
haluannya. Perjalanan dilanjutkan dengan arah Pulau Kabaena, 80mil arah
Timur dari Tj. Bira.

Jam 6 pagi matahari terbit posisi kita udah setengah perjalanan, pas
ditengah2 teluk Bone, trollingan dipasang lagi. Beberapa saat kemudian
kliatan ditengah2 laut titik2 hitam kecil yang setelah dilewati ternyata
rumpon2 tuna laut dalam, sempet diputer2in tapi ga ada strike.

Pulau Kabaena mulai kliatan dikejauhan, pulau cukup besar dengan gunung2
menjulang tinggi. Jam 2 siang kita mulai mepet ke pulau, sekeliling dasar
laut dangkal, kedalaman sekitar 20meteran doank dan kliatan terumbu karang
sudah banyak yang tidak utuh lagi. Kita sempet brenti lego jangkar di selat
antara Kabaena dan pulau kecil disebelahnya namanya pulau Telaga.

Setelah istirahat sekitar 2 jam, masak2 sambil cek mesin, kemudi dsb, jam
5an gw coba untuk cari dropoff buat cobain jigging.

1 jam jigging di dropoff yang konturnya ga terlalu bagus tanpa menghasilkan
apa2 akhirnya gw putusin untuk melanjutkan perjalanan aja.

Tgl 10 April jam 18an kapal bertolak lagi arah ke tenggara, tujuan pulau
Wangi wangi - Wakatobi, cuaca cerah tapi angin sedikit kenceng, arah angin
pas berlawanan dengan haluan, jadi kapal sedikit kebanting2. Tapi ga lama
setelah agak malam angin mereda dan laut kembali mulus dengan ombak2 kecil
aja. Di hari ke 2 ini abk gw si Mutha udah tewas, kerjaannya cuma muntah dan
muntah tanpa brenti, ga bisa makan, ga bisa minum, tiap kali sesuatu masuk
perutnya langsung kluar lagi... aneh juga, katanya anak laut kok mabuk
laut...

Tgl 11 April, jam 6 pagi, kapal udah melewati ujung Selatan pulau Buton dan
sekarang arahnya ke Timur Laut mengarah ke pulau Wangi wangi, kira2 tinggal
20 mil lagi perjalanan sampe ke Wangi wangi tiba2 telpon gw berdering,
Bardin! Ya.. Bardin yang telpon, temen gw ini kapten kapalnya World Wildlife
Fund/WWF- Indonesia, juga kaptennya Bupati, kita emang janjian jemput dia
begitu sampe di Wakatobi.

"halo boss... sampe dimana?" suara di seberang, "20mil lagi sampe Wanci
boss" jawab gw.
"langsung ke Tomia dulu aja pak, saya ada di Tomia neh"....

wekk...??? kapal arah ke Wanci tapi dia ada di Tomia ternyata, langsung
haluan berubah 90' yang tadinya arah ke Timur laut jadi ke Tenggara lagi.
wah untung belon nyampe Wanci, lha wong Wanci - Tomia 38 mil jauhnya...
buset dah.

"ya udah tunggu deh, kira2 jam 13:00 gw sampe sana" begitu jawab gw, abis
itu signal henpon tewas lagi...

Ga lama gw liat di kejauhan laut berwarna hijau tandanya ada dangkalan,
setelah dideketin ternyata atol karang Kapota dan karang Kaledupa, dua atol
ini berupa barrier reef dan terpanjang ke dua setelah Great Barrier di
Australia. Kapal sempet gw pinggirin sampe bisa liat dropoff, tubirannya
bener2 extrim 90', jarak 100m dari tubiran aja udah 200m kedalaman lautnya.
Kondisi karangnya lumayan bagus, gw liat ga ada nelayan disini, cuma
beberapa perahu2 kecil aja kliatan mencari sesuatu di dangkalan atol,
belakangan gw dikasih tau kalo mereka itu nelayan pemasang bubu.
Karang Kapota dan karang Kaledupa ini panjangnya sekitar 40mil dan lebarnya
bervariasi kira2 3-5mil, sebelah Selatan karang Kaledupa ada lagi karang
Tomia, menyambung membentuk huruf L.
eh... ada yang kelewatan neh, kita jadinya brangkat cuma ber 6 termasuk gw,
lha si Errie tgl 8 malem waktu gw telpon gw ajak ke kapal untuk siap2
brangkat malah bilang ktnya ga jadi brangkat gara2 mesti ngurusin kerjaan
besoknya... weleh2... akhirnya ya ga jadi ikutan dianya.

nah lanjut crita:

Waktu kapal ngelewatin pinggiran karang Kaledupa sempet terjadi strike,
naiklah seekor barkud panjang semeteran. Abis itu sampe Tomia ga ada strike.

Jam 1 siang kita sampe ke Tomia, labuh jangkar sebentar di depan mulut
pelabuhan sambil nunggu kapten Bardin nyiapin speedboatnya untuk mandu kita
masuk pelabuhan, Pulau Tomia ini dikelilingi sama karang dangkal yang kalau
udah dilewatin lebih ke arah darat karangnya jadi dalem lagi, istilah
teknisnya Fringing Reef, jadi fringing reef ini adalah karang dangkal
melingkari pulau seperti cincin, dimana bagian luarnya dangkal lalu dropoff
curam, bagian dalam ke arah daratan pulaunya menjadi dalam lagi tapi ga
lebih dari 10m. Hampir semua pulau di Wakatobi memiliki struktur seperti
ini, kecuali Binongko.

Nah banyak dari pulau2 di Wakatobi yang dikelilingi fringing reef, tapi pada
beberapa lokasi reef ini seperti ada mulutnya, disinilah letak kapal2 masuk
merapat ke pulau.

Tak lama kemudian nongollah si Bardin dengan speedboatnya, dia pandu kita
masuk merapat ke pulau, begitu labuh jangkar beberapa temen pada ikut speed
merapat ke pulau, numpang mandi di rumah Bardin, sebagian cari kelapa muda
katanya.

2 jam kaga nongol2 pada kemana neh orang2? jangan2 kena pelet ABG tomia
hehehe... eh jam 3an baru pada nongol, nah udah lengkap anggota ditambah
Bardin yang ikut juga di kapal kita langsung tancap gas survey lokasi
mancing.

Spot pertama yang kita datengin adalah atol Koromaha (liat peta), waktu
mendekati atol ini, trollingan strike... edigun kebagian fight, ga lama
naiklah seekor wahoo mayan gede.

Di Koromaha kita popping ngelilingi atol, ga ada strike sama sekali,
weleh... kemana neh ikan GT yak? Padahal kondisi karang bagus sekali, tapi
emang atolnya gede minta ampun sih... sempet gw arahin kapal masuk kedalam
lingkaran atol, lempar sana sini ga ada strike juga akhirnya Koromaha gw
tinggalin. Tujuan selanjutnya pulau Cowo cowo.

Aneh juga neh nama pulau, Cowo cowo... lha mana cewe cewe nya ya?

Pulau ini indah sekali, terumbu karang 100% kondisinya, pasirnya putih
bersih dan airnya bening sekali, waktu mendekati pulau, kapal sengaja gw
jalanin sampe keliling pulau dulu untuk observasi, di pinggiran dropoff
banyak kliatan anak penyu dan ikan2 hias. Ga ada sama sekali yang namanya
nelayan.

Kira2 udah jam 5an lebih dan hari udah mo gelap baru kita mulai jigging
drifting, ga ada strike, wah aneh, lokasi bagus gini mana ikannya ya? ada
naik sih ikan2 karang kecil kaya krapu, tapi ga ada bagongnya. Akhirnya kita
lego jangkar aja. Lego jangkar di kedalaman 180m sambil mancing dasar
berharap ada eskolar ato eskobar ato es doger kek yang nyamber, ga ada
juga.... waktu lagi ngobrol2 abis makan malem tiba salah satu dari kita
bilang... neh karang kok makin deket kapal aja ya? air emang lagi surut2nya,
weleh2 ternyata arus berubah, kapal dibawa ke dangkalan... buru2 kita
nyalain mesin dan cabut jangkar sebelum kapalnya kandas beneran di karang.

Jam menunjukkan kira2 pukul 21an waktu kita cabut jangkar, liat gelagat
susah ngejangkar lagi gw putusin jigging lagi aja sambil hanyut2, di suatu
titik di tanjungan pulau sebelah selatan dimana arus kliatan kenceng muter2
disitu banyak terjadi strike, itu namanya bigeye trevally seabreg2
banyaknya, ukurannya lumayan gede2 juga, tiap kali jig nyemplung selalu
strike. ada juga sih doggie ukuran tanggung2 8-10kiloan naik, tapi banyakan
bigeye nya, kayanya ikan itu berjuta2 ga abis2nya.

Jam 24an udah bosen sama bigeye pada minta balik Tomia karena emang paginya
mereka harus ngejar speedboat reguler ke Wanci untuk nyambung pulang Jakarta
lewat Kendari, rencananya sih begitu, nah sementara yang lain udah pada
beres2 peralatan, si ngehek masih tetep jigging, ampe gw bilang ma dia, udah
neh, putaran terakhir ya. Sekali lagi gw arahin kapal ke titik awal
drifting, arus emang lumayan kenceng, kapal cepet banget hanyutnya... kira2
udah di kedalaman 200m si ngehek strike... tapi kliatannya bigeye lagi
bigeye lagi, disentak2 ma dia mocellah ikan itu, trus diulur lagi jignya,
retrieve lagi, ga lama strike lagi.... ngek...ngekkk...ngeeeeeeeeeeekkkkk...
kaga brenti2 benangnya ditarik sama si ikan... ampe mlengkung2 tuh jigging
master plus stella, nah ini baru bagong neh pikir gw, tuh ikan narik ampe
benangnya si ngehek ampir abis, ya gimana ga mo abis wong spoolnya aja ga
penuh braidednya. Eh sukur ga lama brenti tuh si ikan... nah dapet napas deh
si ngehek... dia pompa tuh joran sambil sekali2 masih aja ikan bikin benang
muntah dari reel lagi.

10menit kira2 fight nongollah si tuna gigi guguk di samping kapal, ukurannya
mayan gede neh, si budi otis yang brusaha ngeganco ikan pake tail lasso
malah terkapar di lantai kapal gara2 lasso nya luput trus kakinya nginjek
ikan kue yang terkapar di lantai kapal, alhasil dia ikutan terkapar bersama
si kue itu... gedubrak... sekapal ketawa semua liat tingkahnya, dasar otis!
hehehe... tak lama mendaratlah si guk guk di kapal, langsung pada foto2 sama
ikan, si ngehek jadi buka persewaan ikan buat foto2 neh, untung brapa duit
lo???

Nah begitu Aan strike bagong, yang lain yang tadinya dah beres2 pada
penasaran, Peter kluarin alatnya lagi, si Budi Otis ngerampok joran Aan yang
barusan strike... nah gw bawa kapal balik lagi ke titik awal drifting...
pada jigginglah orang2 itu... dan lagi2 yang naik kue lagi kue lagi
hehehehe... akhirnya jam udah nunjukkin pukul 1 dini hari, kita akhiri dulu
jigging nya dan kapal gw arahin balik ke Tomia.

Sampe di Tomia kapal diparkir di depan mulut pelabuhan, ga brani masuk
karena gelap takut nyangkut karang. Jam 6 pagi begitu langit terang barulah
kapal bisa masuk ke pelabuhan, trus sandar di dermaga pelabuhan Tomia.

Budi, Peter, Rudy, Edi semuanya siap2in barang masing2 untuk dibawa ke
darat, mereka harus ke dermaga satunya lagi di sisi selatan pulau dimana
kapal speedboat reguler ke Wanci sandar. Speedboat dijadwal brangkat jam 8
pagi. Sempet mampir ke rumahnya Bardin dulu untuk mandi2. Jam 7:30 kita
brangkat ke dermaga speedboat pake mobil bak terbuka, pada duduk di belakang
semua.

Abis nganterin mereka gw ma Aan balik lagi ke rumahnya Bardin, kita belon
sempet mandi soalnya.

Nah di rumah Bardin kita sempet dikenalin sama 2 orang temennya Bardin,
mereka ini adalah polisi hutan ato yang dulu sering disebut jagawana, mereka
adalah staff Taman Nasional Wakatobi (TNW) dari Dinas Kelautan dan
Perikanan. Yang satu namanya Laengka, yang satu gw ga tau namanya wong
orangnya pendiem ga pernah ngomong. Ternyata turis kalo masuk TNW juga harus
bayar karcis masuk, per orang 2.500rp persis kaya kalo masuk Taman Nasional
Ujung Kulon. Gw ngobrol panjang lebar sama Laengka soal sportfishing, trus
soal tujuan gw ke Wakatobi, mereka menyambut positif apa yang gw sampaikan
karena selama ini di Wakatobi sama sekali ga ada kegiatan wisata mancing,
yang ada cuma diving dan diving mulu.
Mereka juga menjelaskan soal Zonasi (Zoning) TNW, ternyata dari bebrapa th
lalu di Wakatobi ada project untuk membuat zona2 di kepulauan, zona2 ini
membatasi kegiatan dan exploitasi laut di kepulauan ini, ada zona
perlindungan bahari, ada zona pariwisata, ada zona pemanfaatan umum, lokal
dsb. Gw sempet dikasih peta zonasi ini sama Laengka. Peta dalam bentuk JPG
juga gw lampiri disini.
Sayangnya, waktu pembahasan zonasi Wakatobi dari th 2007, sportfishing ga
di-akomodir, mungkin ga ada yang terpikir saat itu kalo Wakatobi punya
potensi sebagai lokasi sportfishing berdampingan dengan diving sebagai
wisata bahari juga.
Kalo gw liat, sportfishing sama sekali ga ada tempat di zonasi ini,
sepertinya ini bakal jadi PR gw di kemudian hari, karena setelah gw banyak
kenalan sama orang2 yang berkompeten dengan pelestarian lingkungan dari TNC
(The Nature Conservancy), WWF, TNW, pejabat dinas pariwisata dsb memang
sportfishing tidak terpikirkan sama sekali oleh mereka, selama ini memang
hanya diving yang dijadikan satu2nya kegiatan wisata bahari di Wakatobi.
Padahal setelah gw kasih pencerahan ke mereka apa itu sporfishing dan
seperti apa kegiatan ini kita lakukan, juga wawasan konservasi dari
sporfishing, mereka mendukung banget. Karena memang daerah ini nantinya akan
dikembangkan jadi daerah pariwisata untuk menunjang pendapatan penduduknya
sebagai alternatif, bukan sebagai nelayan lagi.

Ada yang kelewat juga di cerita kemarin... si abk Mutha yang kerjanya
muntah2 mulu sejak kapal brangkat dari Tj. Bira akhirnya kita turunin ke
darat waktu kapal sampe di Tomia. Dia kita titipin ke rumah temennya Bardin,
pak Lukman, penjual BBM di Tomia.
Menurut cerita beliau setelah kita balik dari mancing, si Mutha di darat
kerjanya masih muntah2 sama tidur doank, dikasih makan ga mau, minum ga
mau.. weleh2.. gw ketemu dia mukenya pucet kaya zombie, tak pikir wah..
gawat neh anak orang bisa2 koit, tapi sukurlah di hari ke 2 dia di darat
udah mulai bisa makan lagi.

Nah sore hari tgl 13 setelah paginya nganter rombongan yang pulang ke Jkt,
waktu air pasang tinggi2nya, kapal gw masukin ke daerah dangkal berpasir,
mepet ke rumahnya pak Lukman buat ngisi air tawar, karena selangnya cuma
50meteran jadi kapal mesti dipepetin kearah pantai, lagi setengah isi air,
air lautnya udah mulai surut... weleh2... langsung gw klabakan sama para abk
ngisi karung2 pasir buat ganjel kapal biar ga miring, tapi ternyata surutnya
cepet banget, akhirnya kapal terdampar dengan posisi miring. Untungnya ga
ada masalah, kapal duduk manis di pasir, malah ada untungnya juga, sekalian
aja gw cek baling2, kemudi, dan benerin transducer Garmin 400C yang skrupnya
pada kendor. Just info, kapal gw pasang 2 FF, Garmin 400C dan Raymarine
DS500X.
Jadilah semaleman cuma nongkrong makan2 makanan tradisional Wakatobi, yaitu
Kasuami, ini adalah makanan pokok orang Wakatobi, bahannya dari singkong
tapi bisa disimpen awet berbulan2, cuma menurut gw rasanya rada aneh, ada
asem2nya gimanaaaaaa gitu, mungkin gw belon terbiasa aja kale.

Gw, ngehek, ma abk Mutha tidur di bale2 tempat kita makan malem tadi, buset
nyamuknya ganas2 cing... jam 4 pagi kita bangun, maksud hati mo kluarin
kapal karena jam segitu air pasang dikit.
Berdua sama ngehek gw ke kapal, air emang dah pasang, kapal goyang2, si Aan
manggil Mutha buat siapin sampan kecil tanpa cadik, maksud hati dia mau ke
kapal pake sampan, sok jago die... begitu naik ke sampan, pegang dayung,
langsung sampannya terguling2 dan terceburlah si ngehek hahahahaha.....
pagi2 mandi air laut. Gw sama Mutha (yang masih setengah mabuk darat) ketawa
ngakak...
Kebetulan di samping kapal kita ada kapal nelayan yang parkir juga, nah si
ngehek suruh Mutha bawa itu sampan kesebelah kapal itu, mo dipake panjatan
sama dia. Aan naik keatas sampan yang dipegangin sama Mutha brusaha naik ke
kapal nelayan, lagi setengah menggapai2 gw ikut naik keatas sampannya,
sampan kecil gitu dinaikin berdua yang ada sampannya ambles masuk laut...
blep blep blep.... jadilah si ngehek kecebur kedua kalinya, gw mah glayutan
aja di kapal orang hahahahaha...... Aan ngoceh2 "bego lu...! sampan kecil
gini lu naikin badan segede bagong", sayang ga ada yang ngeliat, cuma kita
b3 doank... mestinya direkam pake handycam lucu tuh... hihihi....

Nah udah sampe diatas kapal, gw suruh Mutha bangunin pak Lukman, emang
rencana dia mo ikutan mancing. Singkat crita pak Lukman udah diatas kapal,
kapal digas mundur, diem ga bergerak... wekkk.... digas maju, diem juga...
wekkkk.... ternyata pasang nya ga cukup tinggi (pasang tinggi jam 3 sore)
ternyata kapal ga bisa kluar juga, ya udah ga jadi pergi deh... tidur lagi
kite.

Jam 7an baru pada bangun, kapal duduk manis lagi di pasir dengan air surut
ga nyampe sedengkul. Ya udah sepagian beres2 kapal aja... nerusin bersih2
lumut, bersih2 kemudi and baling2, tunggu sam jam 3 sore nanti waktunya air
pasang tinggi.
Pagi itu kita mandi di rumah pak Lukman, abis mandi ngobrol2 di rumah dia
ditemenin dia sama bininya. Rumahnya enak, adem, lokasinya pas disebelah
rumahnya ortunya Bardin yang kebetulan Lurah disitu. Di Tomia ini walaupun
masih desa tapi rumah2nya tertata rapi dan kebanyakan bangunan udah tembok
permanen, semua jalanan utama di aspal mulus. Memang bupati Wakatobi, Ir
Hugua, orang asli Tomia sih makanya pulau ini dibagusin sama dia, pulau ini
juga yang ada Airstrip punya Wakatobi Dive Resort milik Lorenz.
Rumah2 penduduk di Tomia kamarnya sering disewain ke turis yang mo diving,
sewanya murah cuma 50ribuan per malem, istilah kerennya Homestay.

Sampe siang ga ada kerjaan kita duduk2 aja di kapal, siang hari makan ikan
hasil pancingan kemarin, mayan masih punya fillet doggie nya Aan, dimasak
sama si Rico enak juga.. hehehe...

Jam 2 lebih kita start mesin, tali2 kapal yang ngiket ke pohon klapa udah
dilepasin, kapal digas mundur... ngek, ga bergerak... wah kurang tinggi neh
airnya. Tunggu lagi 15 menit, gas lagi... ngek... mundur 50cm doank...
wah... tunggu lagi 30menit... gas mundur lagi... ngekkk... mundur semeter
doank, walah2.... akhirnya kapal itu maju mundur maju mundur nyangkut sana
sini di pasir sampe pasirnya growong kaya sumur ketiup baling2 kapal.
ternyata baru inget kalo kemarin kita ngisi air 1ton lebih, draft kapal
skarang lebih rendah dari waktu masuk kesini... cilaka deh, akhirnya
sebagian air di bak atas dibuang lagi biar kapal sedikit keangkat.
Nah mulai bisa sedikit bergerak neh, abk 2 orang suruh nyebur ke air dorong
pantat kapal supaya arah kapal berbalik mengarah ke laut. Gw coba gas lagi,
kapal bergerak dikit2 kearah tengah, posisi memang rada2 ribet karena
disamping2 kapal berseliweran tali2 jangkar kapal2 nelayan, akhirnya waktu
gw gas agak kenceng kapal mau bergerak keluar, tapi ada tali jangkar orang
yang melintang masuk ke baling2 gw... ngelibet di baling2, sialan... jadilah
3 orang abk bawa golok and piso nyelem ke bawah buat putusin tali2 yang
nyangkut.

Akhirnya beres sudah, jam 4an kita udah bebas dari kandas, kapal tancap gas
menuju spot mancing bersama pak Lukman onboard. Spot kali ini yang mo dicoba
adalah lokasi dimana dia biasa mancing, lokasi yang berdekatan sama lokasi
dimana bapaknya Bardin suka mancing juga, menurut mereka daerah itu arusnya
kenceng, banyak ikannya.

Spot mancing lokasinya di selat antara karang Kaledupa dan karang Tomia,
selat itu cukup sempit, lebarnya ga sampe 1 mil, pantes arus kenceng disitu.
Lokasi pertama di karang Kaledupa, dimana ada bukaan pintu karang di sisi
tenggara karang Kaledupa yang luasnya ampun2an, bukaan ini sempit banget
tapi airnya cukup dalam untuk bisa dilewati kapal Pelni sekalipun, bisa
tembus ke sisi barat karang Kaledupa. Spot ini jaraknya 12mil dari tempat
kita berlabuh di Tomia. Sampe di spot hari udah mulai gelap.

Aan ngehek sama si Apung abk langsung turunin metal jig, ga da sambutan...
gw geser2 kapal cari posisi arus, turunin jig lagi, belon ada sambutan, gw
geser kapal lagi kearah lebih kedalam.. masih ga ada sambutan, metal jig
lurus kebawah arahnya... wah arus blum mulai neh, masih lemah... pantesan ga
da yang nyamber jig. Sambil nunggu arus gw geser2 kapal sambil bikin
plotting lokasi karang, nentuin kedalaman di beberapa titik dan nentuin
titik awal drifting yang optimal.
Jam 8an arus mulai kenceng, arah arus masuk ke dalam Karang Kaledupa, jadi
kapal geser dari dalam ke arah dangkal, untungnya dropoff ga terlalu curam
jadi resiko jig nyangkut ga seberapa.
Mulailah pesta kue lagi... buset itu namanya bigeye ga brenti2 makan metal
jig, ambil sebagian buat masuk freezer lainnya dilepas2in lagi kelaut,
beberapa doggie ukuran tanggung2 juga mulai makan jig. jam 11an arus brenti
lagi, sepi lagi deh. Pak Lukman bilang, tunggu aja pak, tar kalo lewat
tengah malam arus berbalik keluar dari karang ke arah selat, nah mulai makan
lagi ikannya. Tapi gw dah tahulah ini lokasi emang bagus, mending cari
tempat lain... namanya juga survey, bukan mau nguras laut. Gw kluar dari
spot itu, kapal gw arahin ke utara ke tanjung karang Tomia sebelah barat
laut, disitu turunin jig lagi dan beberapa ekor bigeye naik lagi. Ga lama di
posisi itu kapal gw arahin ke sisi Utara karang Tomia, disana arusnya mati,
ikan ga mau makan, tapi gw liat itu dropoff tegak lurus berbentuk
wall/dinding, dengan bunga karang yang masih utuh... indah banget. ada
beberapa kapal kecil mancing dasar disana, ga tau mancing apaan, katanya sih
daerah Tomia banyak Ruby Snapper, cuma gw males mancing dasar, lagian ga
punya umpan.

Jam menunjukkan pukul 12malam lewat, gw bawa kapal mengarah ke Tomia lagi
sambil ngantuk2, Aan tewas dibelakang sama pak Lukman, gw cuma ditemenin abk
Apung aja, di sisi barat Tomia gw liat di fishfinder ada lokasi bagus
banget, gw suruh si Apung ngejig, tapi arus masih lemah, ngejig ga ada
sambutan, gw arahin kapal lagi ke lokasi sandar kapal di utara Tomia.
Lagi enak2 jalan sambil ngantuk2 tiba2 gw liat di FF kedalaman dari 100m
tiba2 melonjak jadi 30meter trus melonjak naik lagi jadi 3meter... gw rem
kapal pake gigi mundur tapi terlambat... kapal masuk daerah karang2
dangkal.. weleh2... perasaan gw dah ngikutin bekas jejak di GPS kok bisa2nya
tiba2 ada karang nongol? baru nyadar emang air lagi surut dan gw terlalu
kepinggir ambil jaraknya, pantes nyangkut di tanjungan, untung nyangkut
dikit doank, tunggu 20 menit air naik dikit udah bisa lepas dari daerah
karang lagi, untung juga gw jalan pelan2 cuma 5 knot doank. buset dah....

sampe di Tomia kita berlabuh di luar pelabuhan, cari lokasi buang jangkar di
kedalaman 5-6 meteran sambil nunggu pagi... semua pada molor termasuk gw.

Neh cerita belon kelar, tapi gw lagi males nerusinnya.... masih ada 12 hari
lagi sampe akhirnya kita balik tgl 26 April ke Makassar.
Tar gw terusin lagi ya hehehehe......

Cheers,

*Wiwied*

Tidak ada komentar: