Kamis, 28 Februari 2008

Jangan sia2kan hasil pancingan Anda yang berharga

Jangan sia2kan hasil pancingan Anda yang berharga


Tahukah Anda betapa berharganya hasil pancingan Anda kalau diperlakukan
dengan baik dan benar.
Saya pernah baca di majalah Florida Sportsman (majalah mancing khusus di
daerah Florida, AS) ada 1 toko yang khusus menjual ikan2 hasil
pancingan. Semua ikan yang dijual adalah hasil pancingan dengan
rod&reel. Harganya lebih berlipat2 dari harga ikan2 biasa yang ditangkap
dengan jaring atau pukat misalnya.

Saya jadi ingat dulu pas sering trolling sama Heru, kalau dapat tengiri
benar2 dirawat dengan betul. Jadi ikan tidak boleh kena ganco tubuhnya.
Kalau mau ganco harus pas di mulutnya.. sangat sulit untuk yang tidak
biasa. Atau kalau susah diganco ya dipegang aja buntutnya... Teknik
pegang buntut itu ternyata sangat sederhana, saya dikasih tahu
tekniknya. Yaitu ketika tengiri udah mepet ke perahu dengan posisi
horisontal, langsung aja di free spool reel`nya... ikan akan mulai lari
dengan menghunjam ke bawah.. nah ikannya kan keliatan ekornya di atas
air.. langsung aja samber tuh ekornya.. keliatannya gampang tapi perlu
pelatihan khusus tuh... cuman memang ini harus di perahu yang jarak
bibir dengan air cuman 1meter aja.. kalau perahu yang besar2 ya mau gak
mau memang harus diganco sih.. yah latihan nge ganco di mulut.. he3...
Nah.. kalau ikan udah naik ke perahu, kepala agak di bagian belakangnya
harus digetok.. kalau hapal daerahnya langsung koit tuh ikan... (gegar
otak kali ya ?). Apabila ikan dibiarkan menggelepar-gelepar di dasar
perahu dagingnya akan lebam dan cepat menjadi busuk. Nah setelah koit
itu ikan ditutup dengan karung goni... selama masa memancing karung goni
itu disiram pake air laut kalau keliatan udah mau mengering goninya...
Nah.. dengan perlakuan seperti ini coba Anda terka berapa harganya ikan
tersebut ??? 3 kali lipatnya brooo... biasa tengiri yang kena jaring
atau kena ganco ngawur cuman dihargai 12rb per kg, nah kalau tengiri
yang masih mulus dan segar itu dihargai 30rb per kg...

Nah.. itu cuman contoh kasus aja.. masih banyak perlakuan terhadap ikan2
pancingan kita yang sebenarnya sederhana tapi bikin ikan itu jadi jauh
lebih berharga. Mas Alphonsus pernah membahas suatu teknik penghilangan
darah sehingga ikannya tidak gampang busuk... entah dimana itu
threadnya... terus bawa es yang cukup untuk mendinginkan hasil
pancingan. kalau es tidak cukup jangan nafsu tambah tarikan lagi..
karena bakalan sia2 saja hasilnya busuk, kalau dibagi ke tetangga pun
malah bikin malu.. dll.

Jadi moral dari cerita itu begini. Hasil pancingan Anda jangan
disia2kan... sebaiknya dirawat kalau memang mau dibawa pulang. Karena
kalau dirawat dengan benar itu ikan sangat bernilai dan rasanya tidak
ada yang menyamai di rumah makan manapun... Terus kalau dapat ikan yang
buanyak juga kadang sia2 karena pasti ada yang busuk. jadi kenapa kita
tidak menaikkan beberapa ikan saja tapi dengan kualitas daging yang luar
biasa seperti itu ??? Ingat dengan sashimi juga, kalau masih segar
seperti itu pasti nikmat banget deh...



Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari

Rabu, 20 Februari 2008

Popping tawes (pengganti popping bandeng buat yang tinggal di Pegunungan)

Popping tawes (pengganti popping bandeng buat yang tinggal di Pegunungan)

Penasaran karena pengen juga merasakan popping bandeng, akhirnya saya cari2 saja kolam tawes, daripada jauh2 ke luar kota (tambak bandeng yang paling dekat aja di Semarang 80km dr Magelang, he3). Karena karakter bandeng dan tawes hampir sama, sama2 herbivora tapi kalau sudah berukuran besar akan jadi oportunis untuk menyambar anak ikan juga atau makhluk hidup bergerak lainnya.
Lokasi kolam ada di daerah Salaman agak di luar kota Magelang ya bangsa 15km lah. Sayang ikan disini agak mahal sekilo 17.500 untuk segala jenis ikan (nila, tawes, bawal, ikan mas, lele dll).
Kolam tidak begitu luas tapi isinya campur ada nila dan tawes, tapi karena nila udah bosen saya tipu akhirnya saya konsentrasi saja ke tawes.
Saya coba casting pake pluto pada kesempatan pertama dan selanjutnya hanya ngikut2 doang.. bikin penasaran... harusnya bisa dibikin frenzy nih...
Akhirnya minta ama yang punya kolam pelet umpan 1 ember. Saya tebar2in pelet di permukaan kolam.. jadi deh frenzy.. asyik... langsung lempar pluto di sekitar kerumunan ikan yang sedang frenzy pada kesempatan pertama langsung mocel.. coba lagi akhirnya kena.. he3.. asyiiiik..... tenaga tawes ternyata heboh juga kalo kena popper.... lebih bagus dibanding nila.... berulang kali dapat terus..... ada juga bonus gurami kena pluto.. he3...

ayo.. ayo dicoba dong eksperimen popping tawes di kolam.. bagi yang tinggal di pegunungan ganti aja bandeng dengan tawes.. tidak kalah asyiknya lhooooo....

Ini ada foto2nya.
tawes


bonus gurami




Adi Wisaksono <hampala234@yahoo.co.id>
Rumah Makan Ayam Goreng Kembang Sari